Panc@ke Duri@n …

Rencana judul … postingan ini adalah ... Duren…Oh…Duren … πŸ˜›

Bukan … bukan maksud saya mau ‘ngegodain Β  ataupun mau nyontek postingan si doi yang berjudul Duren..Oh..Β Duren.. yang tayang minggu lalu. Juga bukan cari simpati agar orang suka pada duren … tetapi … saya merasa heran ada orang yang tak tahan akan bau duren … karena jelas2 saya termasuk maniac duren … wangi duren sungguh aduhaiπŸ˜›

… yang sangat tersiksa karena bau duren, benci banget sama duren dan keluhannya yang lain tentang duren … dipikir-pikir si doi ini norak banget atau keterlaluan kampungannya … tapi kalo gak suka kan ga bisa dipaksa yaahhh … Itu sekelumit keluhan Neng Rina …Tetapi ya sudahlah … itu urusan si doi sendiri … yang diakhir postingan itu ia bertanya : “Ada gak sih yang gak suka duren seperti saya? …

Jelaslah postingan ini … ditulis senada dengan si pasutri anyarΒ yang baru pindah rumah di kawasan Kalibata … murni bercerita tentang buah duren …Β  πŸ˜‰

Kemaren … saya bezuk ke RS Haji yang tidak jauh dari Tamini Square di kasawan TMII Jakarta Timur … Nah, di depan pintu gerbang rumah sakit itu ada lapak yang menjual duren montong. Lihat aja tuh pics di sebelah kanan … duren montong banyak di jual disitu.

Tadi saya mau beli duren montong itu, namun waktu keluar RS Haji langsung naik taxi pulang ke rumah … saya gak ingat lagi akan lezatnya si duren montong. Namun, untung tidak jadi membeli duren yang dikemas dalam platik tembus padang sehingga isinya berupa duren montok montong terlihat jelas.

Kenapa untung? Karena sampai dirumah sudah menanti seorang kerabat dekat dari kota Pekanbaru yang membawa oleh-oleh sekotak Pancake Durian.Β  Inilah yang akan saya ceritakan pada serta pendukungnya … eittt – sobat dblogers – jangan curiga dulu. Saya sering nyebut nama dia – bukan apa-apa … hal itu lantaran heran bin takjub … kok dia & teman’sΒ  πŸ˜‰ … tegas2 menyatakan anti bau duren … padahal bau itu wangi dihidungku … Parahkan? … 😦

Pancake Durian ... oleh-oleh khas kota bertuah Pekanbaru …yaitu isi duren (tanpa biji) dikemas apik dan menarik dalam lapisan yang mirip kue bolu kukus kecil dalam cawan dari kertas (lihat pics kanan).Β  Waktu kotak saya buka terlihat pancake tersusun rapi (lihat pics dibawah) dan bau duren tidak tercium sedikitpun. Dipojok kanan bawah kotak Pancake Durian ada pesan Kepp Refrigerated … jangan lupa!

Namun … begitu lapisan atas saya colek dengan ujung jari dan memasukan kedalam mulut. Kontan lidahpun bergoyang penuh aroma duren yang wangi dan enak bin nikmat rasanya. Walaupun dikemas sedemikian rupa tidak sedikitpun berobah rasa dan aromanya. Betul-betul duren sejati … beda jauh dengan rasa duren montong.

Sejak dulu … dikota ini musim durian sepanjang tahun. Tamu-tamu yang datang berkunjung oleh tuan rumah selalu di jamu dengan santapan durian plus ketan. Suguhan khas itu mereka beli di kedai-kedai (warung) disepanjang jalan yag strategis dilewati kendaraan dari arah bandara. Salah satu lokasinya tidak jauh dari Taman PahlawanΒ  kota Pekanbaru. Umumnya kita diajak langsung oleh tuan rumah ke kedai-kedai yang menyediakan suguhan duren tadi.

Sebelum ada … kemasan ala Pancake Durian … kalau ingin membawa duren sebagai oleh-oleh harus main kucing-kucingan dengan petugas bandara karena dilarang membawa duren kedalam pesawat. Oleh para penjual duren, disiasati dengan menempatkan isi duren yang masih ada bijinya (mirip duren montong) kedalam kotak plastik yang dibungkus rapat dengan bantuan lakban … agar bau duren tidak bocor keluar.

Kini … dengan adanya ide kemasan ala Pancake Durian … mitos susah membawa oleh-oleh durian via pesawat terbang terpatahkan. Betapa tidak membawa oleh-oleh Pancake Durian … mirip seperti membeli Dodol Garut … bedanya kotak Pancake Durian lebih besar sedikit.

Dari cerita sepupuh … Pancake Durian … menjelang lebaran kemaren laris manis. Betapa tidak … pesanan baru bisa dilayani setelah 2 hari kemudianΒ  … Keren dah … πŸ˜€

Nah … para istri or suami termasuk pasangan kekasih yang jijik sama bau duren tetapi memiliki pasangan yang maniak duren persis si-@brus … kini ada solusinya … beli Pancake Durian … aman dari serangan wangi bau duren. Amboiii … πŸ˜›

^o0o^

Jakarta, 27 September 2011

^o0o^

Iklan

28 responses to this post.

  1. duhh kyanya mantep banget tuh durian…

  2. Cihuuuyyyy, ada dodol Garut disini…hehehe, saya bukan penggemar durian, Abrus, juga bukan penggemar dodol, tapiiiiii…saya sangat bertoleransi dengan orang-orang yang suka dua jenis makanan tersebut, cause suami saya penggemar berat buah durian juga… πŸ˜›

  3. Belum pernah nyobaik nih, pancake duren. πŸ˜€

    Kalo pancake aja saya udah sering makan, duren aja apalagi. Tapi kalo gabungan keduanya, kayak apa ya… :mrgreen:

  4. waaah,, saya bukan yang termasuk suka duren.. masih bisa mentoleransi sih kalau ada yang makan duren di deket saya,, tapi kalau disuruh makan males aah.. hehhe

  5. jiah, Abrus sama Rina sama nih kaya saya dan suami. Yang satu gila duren, yang satu bentjih setengah mati, hahaha…

  6. πŸ˜†

    Makasih udah buat postingan kontra, walaupun kontra tapi tetep diterima kok.

    Baca postingannya jadi senyum-senyum sendiri ingat suami yang cinta banget sama duren. malah dirumah mertua ada pohon duren loh πŸ˜€

    dan saya gak melarang suami atau siapapun untuk makan duren hanya karena saya gak suka. kesukaan dan ketidaksukaan kan gak bisa dipaksa. πŸ™‚

    Dulu ayah saya tinggal di pekanbaru, setiap pulang kerumah pasti bawa oleh2 lempuk durian. saya tidak melarang ayah saya membawa oleh2 itu, karena saya tau beliau sangat cinta duren. saya tetap menghargai mereka yang sangat suka bahkan cinta banget sama duren.

    Postingan saya bukan untuk mengeluh atau mencari simpati. murni hanya cerita apa yang tidak saya sukai, kalaupun ada beberapa komentar dari beberapa teman blogger yang juga tidak suka dengan duren, wajar kan, berarti mereka merasakan hal yang sama dengan saya, malah ada beberapa yang komentar juga kalau mereka sangat cinta duren.

    kalaupun ada yang merasa terusik dengan postingan saya, saya minta maaf, saya cuma menuliskan apa yang mau saya tulis. dan info tentang durennya akan saya infokan ke suami karena dia adalah fans berat duren sama seperti mas Abrus.

    Nice post πŸ™‚

  7. @ dillahshetia : Oooo … dilla pengagum duren … toss kita πŸ˜›

    @ bintangtimur : yaa BintangTi bukan penggemar durian, lemes deh …
    tapi sang suami penggemar berat buah durian … (bapak komandan tos kita) … πŸ˜›

    btw – Neng Rina skor 2-0 … πŸ˜›

  8. @ Asop : pencinta duren rupanya … tos kita πŸ˜€

    @ ~Amela~ : yaaa gak suka duren … awas aja ya … hehehe πŸ˜€

    btw .. Neng Rina skor 3-1 πŸ˜›

  9. @ isnuansa : waahhh dia bentjih setengah mati, hahaha… πŸ˜€

    @ Neng Rina : Makasih udah menjelaskan ttg cerita duren versimu .. saya gakpapa kok πŸ˜‰
    maaf, telah membuatmu harus menulis komen yg panjang sepanjang rel KA Jakarta – Surabaya … komen terpanjang pada blog @brus … πŸ˜€

    Neng Rina, kenapa postingan saya begitu? … karena saya susah memulai sebuah tulisan, biasanya saya siasati dengan cara itu – rasanya gak perlu minta maaf – karena yg saya tulis juga bukan mencari simpatisan kontra … tapi promosi utk pancake durian … nicee πŸ˜›

  10. Wah…. *ngelap iler yang ngeces tergiur nikmatnya si pancake durian*
    Pesen sekotak, Bang! :mrgreen:

  11. @ kakaakin : pesan 1 kasih 2 – special untukmu … wkwkwk πŸ˜›

  12. Posted by saiaah on September 28, 2011 at 10:31 am

    saiaah sangat suka sekali dengan duren

  13. saya penggila duren mas @b, waaaahh 3 buah pun bisa saya makan dengan lahap tanpa sisa.. haduuuuhh, tahun ini di Palembang musim durennya gk heboh, jadi gk terlalu bisa menikmati duren yang lezat dan nikmat.. dan satu lagi ada yang namanya tempoyak disini, duren yang difermentasi.. bisa untuk campuran bikin pindang, sambel, atapun pepes.. maknyus lah pokoknya.. #ngences

  14. @ saiaah : wuiii … dapat teman seiya sekata … πŸ˜›

    @ Dhenok Habibie : woww … keren … teman yg lebih gila sama duren πŸ˜€
    duren Palembang terkenal sejak dulu – tempoyak – durennya mantaapppp … πŸ˜›
    *ikutan #ngences …

  15. kebetulan saya juga ndak suka duren, ndak suka bau duren, dan saya satusatunya orang di rumah yang ndak makan duren πŸ˜€
    itu durennya dibikin jadi pancake? hheee? *mikirgimanarasanya*

    dulu waktu hamil dipesan sama dokter supaya gak makan duren, nangka, dll… saya sih nyantai aja..kebetulan dok, saya gak suka semua makanan yg dokter sebutin πŸ˜›

  16. @ Mama Rani : *duren dibikin jadi pancake? *mikirgimanarasanya* ..
    rasanya mbak … persis duren asli … gak ada bedanya … πŸ˜€
    bedanya … waktu utuh dlm box dan belum di colek … tidak ada bau duren ..
    tapi … setelah pancake duren di colek – apalagi di masukin mulut … woww wangi durenpun semerbak … bau dan rasa, duren asli!!! πŸ˜›

  17. Mupeng dot com mas…
    Aku penggemar berat duren nih..

    Ga jualan online?? nanti aku pesen πŸ˜€

  18. @ Surya : wuiihh … idenya boleh juga … πŸ˜€
    sayang saya gak/belum jualan online … πŸ˜›

  19. Abrus.. aku jarang makan durian, tapi klo disuruh milih, saya mending makan nangka deh daripada durian..

  20. klo aku kebalikannya, suka baunya durian, tp klo makan ga seberapa suka πŸ˜›

  21. hii salam kenal iya dari vira .. πŸ™‚
    jangan lupa mapir keweb vira iya di http://www.rumahkiat.com/ vira mau berbagi pengalaman nih.:)
    wah bagus juga iya blog ka2 … ^_^ good luck iya…..
    SALAM BLOGER INDONESIA..:)

  22. Assalaamu’alaikum wr.wb, mas @brus..

    Hadir untuk menyapa bagi terakhir kalinya sebelum mengundur diri dari keindahan persahabatan di maya. Saya sangat menghargai segala sapaan dan silaturahmi selama kita bersama.

    Kita hanya bertemu lewat catatan di poskad kenangan. Hanya memandang kaburan wajah di potret khayalan. Hanya mengetik huruf-huruf di tinta minda. Maafkan saya lahir dan batin jika…. pada tutur kata yang sesekali mencalar hati dalam penulisan dan pendapat diberi.

    Semoga Allah selalu memberkati persahabatan yang terjalin baik ini. Sebuah KENANGAN TERINDAH akan menyusul dalam diari kehidupan kita sebagai satu ikatan yang tidak bisa terlerai, andainya pertemuan itu bukan lagi milik kita. Doakan saya dalam kehidupan ini di dunia dan akhirat. Aamiin.

    Salam mesra penuh ukhuwwah berpanjangan hingga ke akhirat dari saya Siti Fatimah Ahmad, Sarikei, Sarawak.

  23. Orin menemani neng Rina ah Brus, ga suka sama sekali dg durian dan semua derivasinya *sigh*

  24. waaaahhh… tnyata dari pekanbaru… baru tahuu… besok minta ah… :mrgreen:

  25. hiiii aku gg suka duren :O mau digimanain juga, bauuu dan rasanya menurutku kayak kentut gitu dah #bukan berarti aku pernah makan kentut sih

  26. @ SITI FATIMAH AHMAD : Waalakaiummussalam wr wb
    oooo Bunda SFA akan segera ‘hiatus … hiksss … 😦
    Yaa … sedih juga sih … sobat yg tulisan dan pesannya sangat sejuk akan berlalu – namun itulah adab hidup di dunia, yang pasti adalah ‘perobahan … itulah yg abadi di dunia yg fana ini… datang dan pergi silih berganti …
    Selamat beraktifitas Bunda, mohon maaf atas kesyilafanku … niceeee … πŸ˜€

    @ Orin : Oooo Orin temannya neng Rina … boleh2 …
    oo iyaa … hadiahnya sdh dikirim or belum ke alamat yg ku minta?
    πŸ˜›

    @ Nung Ri : mo minta oleh2 … beress … πŸ˜€

    @ Tiara Putri : wangi duren bau kentut? hahaha … jagoan kentut ya? πŸ˜›

  27. Duuuuh, kok masih pancake durian sih…percaya nggak, saya udah berulang kali lo dateng kesini dan menahan diri buat nggak ‘nagih’ posting baru…hehehe πŸ˜›

  28. @ bintangtimur : Wahhh … saya ditagih apdetan oleh BintangTi …
    Bu, saya pantang ditantang … eh bukan, ditagih… πŸ˜‰ …
    Serasa punya utang … iya deh πŸ˜›

    https://abrussiana.wordpress.com/2011/10/08/corak-batik/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: